Masjid Jadi Bahan Pertimbangan Egy Maulana Vikri ke Eropa

By Segaf Abdullah - Sabtu, 6 Januari 2018 | 09:45 WIB
Menpora Imam Nahrawi (ketiga dari kiri) berpose bersama Egy Maulana (ketiga dari kanan), agen Dusan Bogdanovic (kedua dari kanan), ayah angkat Egy, Subagja Suihan (kedua dari kiri), dan Deputi III Kemenpora Raden Isnanta di Kantor Kemenpora, Senayan, Jakarta Selatan, Jumat (5/1/2018) sore WIB
SEGAF ABDULLAH/BOLASPORT.COM
Menpora Imam Nahrawi (ketiga dari kiri) berpose bersama Egy Maulana (ketiga dari kanan), agen Dusan Bogdanovic (kedua dari kanan), ayah angkat Egy, Subagja Suihan (kedua dari kiri), dan Deputi III Kemenpora Raden Isnanta di Kantor Kemenpora, Senayan, Jakarta Selatan, Jumat (5/1/2018) sore WIB

Properti panas di timnas Indonesia, Egy Maulana Vikri, mempertimbangkan dua hal sebelum memutuskan melanjutkan karier di Eropa.

Hal itu diungkapkan oleh Menpora, Imam Nahrawi, dalam jumpa pers di Kantor Kemenpora, Senayan, Jakarta Selatan, Jumat (5/1/2018) sore WIB.

Dalam sesi tersebut, Egy juga hadir didampingi sang agen, Dusan Bogdanovic, dan ayah angkatnya, Subagja Suihan.

(Baca Juga: Info Penting yang Ditunggu Jakmania, LA Mania, dan K-Conk Mania)

"Tidak hanya teknis, Egy juga mempertimbangkan soal psikologis. Salah satunya soal ibadah, dia ingin tinggal di dekat masjid," ucap Imam Nahrawi.

"Yang kedua soal bahasa. Tetapi, hal ini bisa diatasi. Intinya, pemerintah mendukung agar Egy menjadi pemain profesional dan mengharumkan Indonesia di Eropa," tutur dia.

(Baca Juga: Ucapan Gelandang Anyar Bhayangkara FC untuk Legenda AC Milan yang Jadi Presiden Liberia)

Dijadwalkan, Egy akan meneken kontrak dalam tempo satu sampai dua bulan ke depan.

Egy tinggal memilih salah satu dari tawaran enam negara Eropa yang ada yakni, Spanyol, Jerman, Polandia, Prancis, Portugal, dan Italia.

Meski begitu, saat ini Egy masih harus menyelesaikan pendidikan akademisnya dahulu di Sekolah Khusus Olahraga Ragunan, Jakarta.



Editor : Gangga Basudewa
Sumber : BolaSport.com

Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X