PSSI Tegaskan Tak Ada Toleransi terhadap Sanksi Berat Persib dan Arema FC

PSSI Tegaskan Tak Ada Toleransi terhadap Sanksi Berat Persib dan Arema FC
MUHAMMAD ROBBANI/BOLASPORT.COM
Wakil Ketua Umum PSSI Joko Driyono menjawab pertanyaan wartawan di Lapangan Pertamina Simprug, Jakarta, Sabtu (28/7/2018). 

SUPERBALL.ID - PSSI telah mengeluarkan sanksi tegas untuk Arema FC terkait sejumlah pelanggaran di laga menjamu Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (6/10/2018).

 

Total tiga sanksi yang diberikan untuk Arema FC, pertama yakni denda 100 juta rupiah karena menyalakan flare dan melempar botol ke dalam lapangan.

Kedua, Arema FC di hukum untuk menggelar pertandingan tanpa penonton saat laga kandang dan suporter dilarang datang saat laga tandang hingga akhir kompetisi Liga 1 2018 selesai.

Kemudian yang terakhir, dua orang Aremania yakni Yuli Sumpil dan Fandy dihukum mati sebagai suporter sepak bola.

(Baca Juga: PSSI Angkat Suara soal Laga Timnas Indonesia yang Sepi Penonton)

(Baca Juga: Satu Pemain Timnas U-19 Indonesia Terancam Dicoret)

(Baca Juga: Egy Maulana Dipastikan Tampil Saat Timnas U-19 Indonesia Berlaga Lawan Yordania)

Sebelumnya, Komdis PSSI juga telah memberikan sanksi berat untuk Persib Bandung yakni menggelar pertandingan kandang di luar Pulau Jawa tanpa penonton sampai akhir musim 2018, dan pertandingan kandang tanpa penonton di Bandung sampai setengah musim kompetisi 2019.

Menanggapi hal tersebut, PSSI melalui wakil ketua umumnya, Joko Driyono, menegaskan kalau tidak ada toleransi bagi siapapun yang melakukan pelanggaran dan tidak ada toleransi.

“PSSI memastikan setiap pelanggaran disiplin kompetisi mendapatkan sanksi. Tidak ada toleransi,” tegasnya.

Komentar
Ikuti kami di
Penulis: BolaSport
Editor: Aulli Reza Atmam
Sumber: BolaSport.com




Superball.bolasport.com © 2018
About us