Advertorial

Fitur Aplikasi PeduliLindungi Bakal Ditambah, Ini Sejumlah Fungsi yang Akan Dimiliki

By Nana Triana - Jumat, 15 Oktober 2021 | 17:10 WIB
Setiap hari aplikasi PeduliLindungi digunakan sebanyak 9 juta kali.
Tangkapan Layar Youtube FMB9ID_IKP
Setiap hari aplikasi PeduliLindungi digunakan sebanyak 9 juta kali.

SUPERBALL.ID – Aplikasi PeduliLindungi menjadi andalan untuk beraktivitas selama masa pademi. Dalam Dialog Produktif Forum Merdeka Barat 9 (FMB 9) yang diselenggarakan Komisi Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC PEN), Kamis (14/10/2021) Chief Digital Transformation Office Kementerian Kesehatan Setiadji, menyatakan bahwa penggunaan aplikasi PeduliLindungi semakin meningkat.

Ia mengatakan, secara total jumlah pengguna aplikasi tersebut mencapai 60 juta orang. Aplikasi tersebut juga diunduh lebih dari 70 juta kali. Setiap hari aplikasi tersebut digunakan sekitar 9 juta kali. Sebagian besar pengguna memanfaatkannya untuk skrining sebelum mengakses pusat perbelanjaan, hub transportasi, hingga fasilitas publik lainnya.

Setiadji mengatakan, pemerintah berencana memperluas pemanfaatan PeduliLindungi dan memperkaya fitur-fiturnya.

“Kurang lebih 30 ribu titik telah dipasangkan QR code di Jawa dan Bali, serta akan meluas ke Sumatera dan Kalimantan. Pertimbangan perluasan bertahap ini adalah cakupan vaksinasi, level PPKM, dan tingkat penggunaan teknologi,” papar Setiadji dalam keterangan tertulis yang diterima Grid.ID, Jumat (15/10/2021).

Saat ini, setiap ruang publik menerapkan keharusan check-in dan check-out dengan pemindaian quick response code (QR code) dengan aplikasi PeduliLindungi.

Tak hanya itu, aplikasi tersebut juga menjadi hub informasi warga negara Indonesia (WNI) terkait pandemi Covid-19. Misalnya saja, status dan sertifikat vaksin, riwayat perjalanan, hingga status penyebaran Covid-19 di lokasi tempat berada secara real-time.

Baca Juga: Bali Buka Kembali Pintu Bagi Wisatawan Mancaranegara, Bagaimana Kesiapannya?

Ke depan, PeduliLindungi, kata Setiadji, akan diintegrasikan dengan platform ride hailing seperti ojol, perbankan, bioskop, serta berbagai kegiatan kementerian dan pemerintah daerah.

 Seiring dibukanya akses penerbangan internasional, PeduliLindungi juga akan diintegrasikan dengan aplikasi internasional sesuai standar yang berlaku. Sertifikat vaksin dan hasil tes polymerase chain reaction (PCR) dapat diterima secara multilateral atau bilateral.

"Contoh yang sudah ada adalah kerja sama dengan aplikasi Tawakal untuk kegiatan haji dan umrah. Nanti, status karantina pengguna juga akan ditambahkan dan diintegrasikan dengan layanan imigrasi, e-visa, dan asuransi perjalanan," jelasnya.



Editor : Sheila Respati

Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA